H.E.A.R.T

"H.E.A.R.T : Hari Esok Ada Rahsia Tersendiri"

Sepanjang hampir 4 jam aku bertapa di hospital Melaka, aku dapat rasakan:


1) doktor dkt klinik dermatologi tu sangat tidak peka dengan situasi patient. Dia set kan next appointment aku pd 7/1/2014. Then aku tnye "macam mana kalau tarikh tu saya ada paper final exam?" Dengan muka ketatnya, doktor tu jawab "tak boleh. Awak kena datang jugak. Ini fixed date. Combined clinic sebulan sekali je" then aku tanya lagi sekali "saya tak tahu exact date paper saya bila. So kalau 7 jan tu saya ada paper, tak boleh tukar date lain ke, doktor?" Doktor tu jawab "kalau awak tak datang tarikh ni, awak tak dapat ubat sulphasalazine lah. So, awak kena datang jugak tarikh ni. Kalau tak datang, awak kena datang bulan depannya" 


Dear Doctor, 


Saya bercakap tentang PAPER FINAL EXAM. Saya bukan bagitahu itu tarikh saya dah booked untuk pergi holiday. Saya tahu, accountancy ni apelah sangat pada mata doktor, kan? Antara paper final exam dgn appointment yg doktor dah fixed kan tu, mmg final exam tu saya boleh sesuka hati je tak datang. Next sem boleh amek lagi paper tu, kan? Saya tahu lah saya bukan first class degree macam doktor! Untuk pengetahuan doktor, saya rasa terhina dan tertekan dengan cara doktor layan dan jawab soalan saya tadi. Apa salahnya doktor bagi pilihan lain; tukar date lain ke, bagi surat rujukan untuk saya pergi jumpa pakar sendi ke. Ini tidak. Doktor buat seolah2 saya bgtahu pasal nak pergi holiday pulak! Doktor Chang dengan Doktor Azura tak macam ni pun. Setakat ni, Doktor Chang Choong Chor adalah doktor yang terbaik aku pernah jumpa. Dia sangat concern, sangat memahami perasaan patient yang ada penyakit kronik mcm aku dan tidak memperlekehkan patient. Kira dia tak budget good-good lah. 


2) nurse2 klinik mata hospital kerajaan memang garang2 dan kadang2 biadap pun ada jugak; baik di HKL or Hospital Melaka. (Bukan staff di meja pendaftaran ye) Kalau di HKL, aku pernah kena herdik sebab lambat masuk bilik rawatan (disebabkan org yg ramai dan sgt crowded, aku duduk dkt kawasan menunggu di depan klinik. So, lmbt la sikit nak tempuh org ramai) dan makcik aku pernah kena perli dgn biadapnya just because she asked the attendant to help my late grandma yg warga emas. Dekat Hospital Melaka pulak nurse tu tadi bentak2 dkt aku. Blurghhhh. 


3) tempat pendaftaran utk phototheraphy lain, tempat treatment lain. Dahlah jauh2 pulak tu jaraknya. -.-'

SilaLIKE.IniPAKSAAN..hehe..

If you love someone, you tell 'em. Even if you're scared that it's not the right thing.. Even if you're scared that it'll cause problems.. Even if you're scared that it will burn your life to the ground.. You say it and you say it loud. - Mark Sloan, Grey's Anatomy S09,E02.

SilaLIKE.IniPAKSAAN..hehe..

Semoga masih belum terlambat untuk aku ucapkan Selamat Tahun Baru buat semua yang masih bernafas pada ketika ini. Tahun baru 2013 bagi aku bermula dengan 2 tragedi. Pada 1 Januari 2013, aku kehilangan 2 harta yang paling aku sayang; Macbook Pro dan iPad 2 (hadiah ulang tahun kelahiran ke 21 yang lalu). Waktu aku sedar Macbook dan iPad aku dah dicuri, aku sangat terkejut, panik dan tak mampu nak berfikir apa-apa. Fikiran aku kosong. Hati aku kosong. Terlalu hampa. Bila buat laporan polis, polis tu seolah-olah tak ada perasaan. Mungkin dia dah terlalu biasa mendapat laporan kecurian macam tu. Bila Investigation Officer datang ke rumah pula, aku disindir dan di tanya dengan soalan dan nada yang menyakitkan hati aku. 'Nyawa' aku dah dirampas dengan kasar, polis tu pulak layan aku macam tu. Siapa tak sedih? Hati aku terlalu sakit, sampai air mata pun tak mampu nak keluar. Aku cuma menangis sekali, sewaktu IO tu mencatat keterangan aku. Itupun sebab dia cakap "Saya tak berniat nak marah. Saya ni pemudah cara. Saya ambil kira semua kata-kata awak" Fikiran aku kosong. Aku terlalu tertekan. Sudahlah malam sebelum kejadian aku demam panas. Esok paginya pulak 2 barang kesayangan aku di rampas macam tu sekali. Yang lebih menyakitkan, aku sedar waktu penyangak tu menyelongkar meja aku dan Kak Yanty (Roomate aku), tapi aku boleh tidur balik. *Tarik nafas dalam2*

Pada 3 Januari 2013 pula, nenek aku kembali ke rahmatullah. Pagi tu, pukul 7.30 aku terjaga dari tidur. Tak lama lepas aku terjaga, mama telefon. Mama menangis. Dalam hati aku dah terdetik, ada perkara buruk yang terjadi. "Kak Long, Mak (nenek aku) dah tak ada" Sekali lagi, aku terkesima. Aku terdiam. Aku tak tahu macam mana nak respond. Yang terpacul dari mulut aku, "Innalillahiwainnaillahirojiun. Bila?" Mama jawab ringkas, "Baru ni" Lepas matikan talian, aku bangkit dari pembaringan. Aku duduk terpaku tepi katil. Aku seolah tak percaya dengan khabar berita yang baru aku dengar. Apa musibah tahun baru ni? Apa ujian yang aku terima ni? Esok ulang tahun kelahiran aku. Ini hadiah untuk aku, mungkin? Ujian dari Allah. Sepuluh minit aku termenung. Sepuluh minit aku terdiam. Tiba-tiba aku terfikir. Ayah! Ayah balik Malaysia tak? Aku telefon nombor ayah di Jakarta. Tak berjawab. Aku cuba sekali lagi. Selepas lebih 3 kali panggilan aku tak dijawab, aku telefon pejabat Kedutaan Besar Malaysia. Pun hampa. Tengok jam, 7.45 pagi. Waktu Jakarta baru 6.45 pagi. Aku telefon mak ngah, tanya perlu ke aku balik KL? Esoknya exam aku pagi. 8.30 pagi. Mak ngah kata, terpulang. Kalau nak jumpa mak buat kali terakhir, balik lah sekejap. Aku telefon mama, mama cakap benda yang serupa. Adik pun on the way balik dari Seri Iskandar. Lagi pun, mama nak kebumikan arwah selepas zohor. Aku bangkit dari katil, aku bersiap balik KL. Dalam kelam-kabut nak balik KL, aku sempat hantar SMS pada Puan Nasreen untuk batalkan janji temu yang aku buat dengan dia. 10.20 pagi aku sampai ke KL. Selesai baca yasin untuk arwah, aku keluar dari bilik yang menempatkan jenazah. Sejak aku sampai, aku tak buka pun kain yang menutupi kepala jenazah. Aku takut aku tak dapat kawal emosi. Aku cuba kuatkan hati. Aku cuba tabahkan hati. 11.30 pagi, jenazah dibawa ke surau Taman Permata untuk dimandikan. Aku menyusul ke surau setengah jam kemudian, selepas aku kunci pintu rumah. Aku sampai aje di surau, Abang Ejam (sepupu aku) bagi tahu yang mama panggil aku. Aku pergi ke tempat jenazah dimandikan. Aku cari mama. "Mama cari kak long?" Tenang mama jawab, "Mari mandikan jenazah." Aku kelu. Aku bingung waktu Mak Cik aku ikatkan lengan baju kurung aku. Aku terdiam bila mama letakkan sabun di telapak tangan aku dan pakaikan aku sarung tangan. Anehnya, tak ada air mata yang keluar dari kelopak mata aku tatkala aku melihat jenazah arwah yang terbujur kaku. Mungkin sebab aku sempat bersalaman dan mencium tangan arwah sebelum aku bertolak ke Melaka seminggu sebelum pemergian arwah; maka aku redha dengan pemergian arwah. Selesai membantu memandikan jenazah arwah, aku pergi menjemput Eena di stesyen LRT. Bila kami sampai semula ke surau, jenazah sudah siap dikafankan dan sedang menunggu kami berdua untuk menatap jenazah arwah buat kali terakhir. Selepas solat zohor, arwah di sembahyang kan. Usai solat jenazah, arwah di bawa ke tanah perkuburan AU4, Lembah Keramat. Arwah disemadikan di tanah perkuburan yang sama dengan dua orang anak lelaki arwah. Alhamdulillah. Jenazah telah disempurnakan dengan baik. Terima Kasih kepada jiran tetangga, saudara-mara dan sahabat handai yang banyak membantu kami sekeluarga menyempurnakan jenazah arwah. Al-Fatihah untuk arwah mak; Lijah binti Hasan. Semoga mak tenang di sana dan ditempatkan dalam kalangan orang yang beriman dan beramal soleh. Amin. Terima Kasih mak, atas segalanya. Jasa mak membesarkan kami takkan pernah luput.

Selepas menerima ujian ini, aku tetap yakin bahawa Allah mempunyai sesuatu yang lebih baik untuk aku dan keluarga. Aku redha menerima setiap ujian yang diberikan, walaupun pahit. Aku tahu, ada hikmah yang lebih besar yang Allah sembunyikan.

SilaLIKE.IniPAKSAAN..hehe..

Ya Allah, tolong jagakan dia. Aku kasih akan dia. Aku ingin dia bahagia.

SilaLIKE.IniPAKSAAN..hehe..

Baru-baru ni aku ada terbaca update dari seorang rakan di Facebook tentang kematian mengejut sahabat dia. Mereka merancang sesuatu pekerjaan sebaik sahaja mereka pulang ke Malaysia nanti. Ternyata semua rancangan mereka tak dapat dilaksanakan bersama-sama sahabat yang telah pergi buat selamanya..

Tiba-tiba aku terfikir.. Masih adakah esok untuk aku? Masih adakah peluang untuk aku nyatakan apa yang tersimpan dalam hati aku? Masih adakah kesempatan untuk aku ucapkan "terima kasih"?

Jadi, sementara detik ini menjadi milik aku, aku nak luahkan apa yang aku rasa. Aku tak mahu simpan lagi.

"Dengan rendah hati, saya ingin mengucapkan jutaan terima kasih kepada pensyarah undang-undang saya, Encik N kerana sudi membantu saya ketika saya tak mempunyai sesiapa. Saya bersyukur sebab waktu saya fikir saya tak ada sesiapa, Allah tunjukkan Encik N pada saya. Kata-kata yang Encik N lafazkan pada tempoh hari betul2 meninggalkan kesan buat saya. Encik N telah kembalikan ketenangan saya. Kata-kata Encik N tu saya masih pegang sampai hari ni. Kerana kata-kata tu jugak lah saya lebih tenang terima kenyataan yang Puan Nasreen cuba sampaikan pada saya. Cuma, saya masih tak ada kekuatan untuk teruskan apa yang saya patut buat. Saya masih mengumpul kekuatan yang saya perlukan. I know that you and Puan Nasreen wouldn't be there for me anymore, so I need to find my own strength. Setakat ini, saya cuma mampu ucapkan terima kasih. Terima kasih, Encik N & Puan Nasreen.

Puan Nasreen, Terima Kasih sebab sudi membantu saya walaupun saya bukan pelajar puan.

Encik N, saya tak peduli apa yang orang cakapkan tentang Encik N. Saya tak percaya apa yang saya baca tentang Encik N. Sebab, dalam hati saya, Encik N adalah seorang pendidik yang baik. Mereka tak boleh terima apa yang Encik N cakapkan sebab mereka menolak untuk memahami mesej yang Encik N cuba sampaikan. Terima kasih untuk tenaga, pendapat dan ilmu yang dikongsikan selama satu semester ini dan terima kasih juga untuk ketenangan yang Encik N telah kembalikan kepada saya."

*Encik N yang dimaksudkan adalah pensyarah undang-undang UiTM Melaka. =)

P/S: Walaupun bahagian ini dah terluah, masih ada satu lagi perkara yang belum terlunaskan. Aku masih berhutang satu kebenaran kepada seseorang. Semoga aku memperoleh kekuatan untuk melaksanakan tanggungjawab yang satu ini.

SilaLIKE.IniPAKSAAN..hehe..

Just a random thought while I were ironing my baju kurung for tomorrow:

"Kalau isteri sakit, suami nak kahwin lain orang kata 'Biasalah tu. Nak memenuhi kehendak batin. Kalau isteri dia izinkan, apa salahnya!' Tapi, kalau suami sakit, isteri mintak cerai sebab nafkah batin tak dipenuhi, orang akan cakap 'Apa punya perempuan lah.. &8%#@' "

Sorry kalau ada yang tak setuju. Tapi ini cuma random thought berdasarkan apa yang berlaku depan mata.. Tapi, tak semua macam ni. Aku akui, masih RAMAI yang setia dengan pasangan masing-masing sehingga ke akhir hayat. Pasangan yang sakit dijaga dengan penuh kasih sayang, dilayan dengan penuh hormat dan cinta. Tapi disebabkan golongan minoriti yang berperangai seperti yang aku fikirkan tu, habis terkubur kisah pengorbanan pasangan lain yang kekal setia hingga akhir nafas. 

Entahlah. Dunia ni berputar ibarat roda. Nasib aku sendiri aku tak tahu macam mana nanti. Kita cuma mampu merancang, tapi Allah S.W.T yang menentukan segalanya. 


P/S: Bila baca balik post2 zaman tak matang dulu, rasa jijik pun ada. Semua benda nak cerita. Mencarut tu toksah kira la. itsk itsk itsk. Insaflah syiqa oiiii. *Itu zaman tak matang okay. Post2 yang tak sepatutnya akan di privatekan dari semasa ke semasa. Maaf di pohon kepada readers sekalian kerana pernah menambah dosa kalian*


SilaLIKE.IniPAKSAAN..hehe..

Lepas sahur dan subuh, aku ambil handphone and bukak applikasi Twitter. Type nama seseorang untuk view tweet2 beliau. Dah puas baca post2 dia, aku click blog address dia pulak. Jenuh aku scroll blog dia untuk sambung baca post dia dari yang aku tinggalkan hari tu. Tengok2 dah pukul 8.07 minit pagi. Dalam hati terdetik jugak, "mama ni tak bangun lagi ke?" Tup tup aku dengar pintu belakang rumah dibuka. So, aku assume mama dah bangun and nak basuh baju. *padahal dia masuk kerja pukul 8.45 pagi* Aku sambung semula pembacaan yang tergendala sebentar tadi. Tiba-tiba mata ni kuyu pulak. Hmm. Handphone dgn ipad aku ketepikan. Aku tepuk bantal, tarik bantal peluk yang dah tergolek and cari posisi tidur paling cun sekali. Elok2 nak terlelap je...

"Kak Long.. Kak Long..." Aku tersenyum.
"Tak nak! Tak nak! Tak nak!" Aku tarik bantal tutup telinga sambil ketawa mengekek.
"Hehehe. Hantar mama, boleh? Eh. Kak Long tak tidur lagi ke?" (Kalau mama dah lambat, memang mama tak nak drive dah sebab susah nak cari parking nanti.)
"Belum."
"Laaaa. Kenapa tak kejutkan mama? Menggelupur mama bangun bila tengok jam dah pukul 8.15."
"Aik? Bukan mama dah bangun ke tadi? Kak Long dengar mama bukak pintu dapur?"
"Mana ada! Mama baru bangun ni. Mak la tu kot! Yang Kak Long ni kenapa tak tidur?"
"Errr. Baca blog orang"
"Blog sape?"
"........"

Aku dan Mama di Guangzhou

SilaLIKE.IniPAKSAAN..hehe..

Setelah sekian lama aku tak menulis, hari ni aku ambil keputusan untuk kembali ke pentas penulisan blog ni. *Ada gaya diva tak? muaahahaha* Maklum lah. Sekarang ni dah ada twitter. Segala curhat (curahan hati) aku lambakkan kat Twitter tu je. Diam tak diam, skill membebel secara maya aku ni pun dah semakin terhakis gara-gara twitlimit kat twitter tu. 140 alphabets, including spaces and symbols. Kau bayangkan la. *tarik keluar keyboard protector.*

Susah betul nak menaip bila pakai keyboard protector tu. Karang tak letak protector, 'onar-onar' aku menerjah masuk celah-celah kekunci keyboard aku ni pulak. *sigh* Cerita onar tu nanti lain kali aku cerita. Ni pun dah jauh menyimpang dah ni. Bebudak rumah aku cukup menyirap dengan aku time aku nak bercerita. Banyak sangat iklan. Menyimpang je keje aku.

Ok. Sebenarnya, kali ni aku nak cerita pasal kecomelan aku pagi tadi. *raba hidung* Tapi ada cerita mistik pulak yang potong queue. Alkisahnya macam ni. Lepas mandi tadi, aku masuk bilik and bukak ipad aku and launch kan apps you tube. Konon nak dengar lagu sambil membelai tubuh ni dengan topical yang Doktor Chang bekalkan tu. Time tengah dok godek2 you tube tu, aku rasa macam kelibat mama aku melintas bilik aku. "Mama?" Diam. Aku tak puas hati, aku panggil lagi sekali. "Mama?!" Then mama aku menyahut. Aku keluar la dari bilik and toleh ke kiri (ke arah bilik mama).
"Aik? Mama dalam bilik? Bukan mama keluar ke tadi?"
"Mana ada! Kenapa?" Mama pandang aku, kerut kening.
"Errr. Tak ada ape2 lah!" Aku pusing badan, masuk bilik aku semula.
"Kak Long! Cakap lah. Kenapa?"
"Erm. Tak ada apa kot." Aku patah balik masuk bilik mama.
"Cakappp. Kenapa?!"
"Errr. Kak long nampak macam mama keluar bilik tadi" Aku pandang mama. Mama pandang aku.
"Oh. Takde apa la tu kot!"
"Tu la. Takde ape." Aku masuk bilik aku semula. Dalam hati aku terdetik "Hah. Entah2 'benda' tu lari sebab dia tau aku nak pakai baju kot? Muahahaha"

Moral of the story, makan la kambing banyak2 lagi ye Syiqa. Kan dah ting tong! Ni bulan puasa, oii. Setan yang ada berkeliaran sekarang ni setan bertopeng manusia je. Setan yang memang setan dah kena rantai. Lagi satu, kurangkan tengok cerita yang berunsurkan vampire ye Syiqa! Eric Northman ke, Damon Salvatore ke, Carlisle Cullen ke, laghaaaa je semua tu! hahahahaha.



SilaLIKE.IniPAKSAAN..hehe..



People come and go, so appreciate who make an effort to stay

Quotes ni memberi maksud yang sangat mendalam bagi aku. Aku tahu kalau sekilas pandang, orang akan cakap quotes ni sangat selfish and seolah-olah maksud dia 'abaikan saje orang yang tinggalkan kita. Kalau dia rasa kita penting, dia takkan tinggalkan kita.' Tapi, bagi aku maksudnya lain. Sebab, aku tetap appreciate kehadiran dia dalam episod hidup aku. Kalau aku tak appreciate, aku takkan rasa sakit macam ni. Kalau aku tak appreciate, aku takkan ambil berat, kalau aku tak appreciate.. *sigh*

Dalam kehidupan ni, kemunculan dan pemergian orang dari dalam hidup kita adalah sesuatu yang sangat normal. Sorang datang, sorang pergi. Patah tumbuh hilang berganti, kata orang. Ada yang pergi takkan kembali, ada yang pergi dan berjanji akan datang semula. Aku rasa, aku dah biasa dengan norma kehidupan macam ni. Tapi kali ni aku tak tahu kenapa hati aku berat sangat. Ya. Seseorang yang sangat aku hargai kewujudannya akan pergi dari pandangan mata aku, akan pergi dari diari hidup aku. Lepas ni, tak ada lagi senyuman dia yang akan menceriakan hari-hari aku. Dan bagi aku, kenyataan ni sangat mengguris hati.

Aku tahu orang kata aku selfish sebab aku tak bagi dia pergi. Bukan aku tak bagi. Hati aku yang tak bagi. Mulut aku kata "Pergilah kalau itu yang terbaik. Jaga diri. Jangan lupakan kami".

Apa yang kalian harapkan dari aku bila aku dah terlanjur senaraikan dia sebagai 'keluarga' aku? Ini adalah alasan kenapa aku tak suka menyayangi dan menghargai orang. Aku tahu, suatu hari nanti aku akan ditinggalkan dan aku akan rasa dikhianati.

Aku takkan minta seseorang tu supaya jangan pergi kalau aku tak sayangkan dia. Aku akan rasa sakit kalau orang yang aku sayang semakin jauh dari aku. Aku tahu aku bukan siapa2 dan mungkin kasih sayang aku tak bermakna apa2 kepada sesiapa yang aku sayang, termasuk abang. Mungkin bagi dia aku cuma watak sampingan yang tak bermakna bagi dia. Tapi bila aku dah anggap orang tu macam keluarga aku sendiri dan bila dia tinggalkan atau abaikan aku, sakit yang aku rasakan tu, Allah saje yang tahu. Sebab tu la aku lebih utamakan keluarga aku berbanding orang lain, sebab aku tau yang keluarga aku sentiasa ada di sisi aku. Dorang tak pernah tinggalkan aku. Dorang sentiasa ada untuk bantu aku bangun bila aku terjatuh. Dorang sentiasa ada untuk aku. Aku akan lebih rapuh kalau tanpa keluarga aku.

Aku tahu orang salah faham dengan niat aku. Orang salah faham dengan kedudukan dia dalam hati aku, dalam hidup aku. Mungkin dia pun salah faham, cuma dia buat berlakon macam tak ada apa2. Biarlah aku jelaskan. Aku cuma anggap dia macam abang aku, yang aku tak pernah lihat rupanya. Kalau arwah abang ditakdirkan panjang umur, diaorang berdua hampir sebaya. Aku memang akui masa mula-mula aku kenal dia, aku adore dia sebagai seorang lelaki ajnabi. (Walaupun realiti nya dia memang masih lelaki ajnabi pun!) Tapi selepas mula rapat, aku anggap dia macam abang kandung aku. Aku anggap dia macam sepupu2 havoc aku yang dua orang tu. (sorry eh abang ejam and abang ayen. kak long sayang korang :-*) yang boleh bercakap dan bergurau tentang apa sahaja. Kakak2 dua orang tu pun aku dah anggap macam kakak sepupu aku yang tengah berbadan dua tu. Dan roomate bertuah aku tu pun aku dah anggap macam 'jiran' katil aku ni haaa. :'D

Jadi, bila insan2 yang sangat bermakna dalam hidup aku ni ambil keputusan untuk pergi, ambil keputusan untuk tinggalkan aku tanpa senyuman diorang, aku rasa sangat kosong.. Sangat dikhianati. Jadi, tak salah untuk menangis kan? Aku menangis bukan untuk meratapi dan menagih simpati. Aku menangis untuk luahkan kekecewaan aku.. kesedihan aku.. Disebabkan aku tahu tak ada orang yang peduli tentang perasaan aku la aku menangis. Dengan cara itu, aku dapat legakan perasaan aku yang takde orang peduli ni.

Entahlah. Mungkin aku patut redhakan hati aku ni. Mungkin aku perlu relakan dan lepaskan dia pergi. Mungkin aku patut menerima hakikat yang dia akan pergi. Satu hari nanti mungkin kami akan bertemu lagi. Tapi mungkin dengan karakter yang berbeza. Hakikat itu yang aku tak sanggup untuk terima. ='(

Abang, Ciqa sayangkan abang bukan sebab abang selalu belanja kitorang tau. Ciqa sayangkan abang sebab abang adalah abang.. Si pembuli yang pandai menjaga hati. ;) Walaupun mungkin dah terlambat, but abang.. I wish You could stay. =(

P/S: Setiap takdir Allah itu ada hikmahnya. Cuma terpulang kepada kita untuk memahaminya atau tidak. - Semadikan aku (cerekarama tv3, 10.3.2012)



**Lagu ni Kak Mada yang bagi. Lepas dengar lagu ni, tiba-tiba aku tersedar yang semua yang terjadi ni sudah tertulis. =')

SilaLIKE.IniPAKSAAN..hehe..

Sekarang ni aku tak tau la apa kena dengan diri sendiri. Asyik berangan and kejap lagi tetiba tersengih sorang-sorang. Then tadi nasib tak baik sebab Miss Aisyah nampak aku tersengih time Azfar tengah tulis jawapan kat white board. Actually, conversation ni yang buatkan aku tersengih-sengih time kelas MAF320 tadi:

My friend: Cakap kat dia trending skrg bkn #kate_moss but #christina_hendricks. People appreciate real women now, not skeletal clothes hangers.

Aku reply: Nanti i cakap la eh kalau dia perli lagi. Kalau dia tanya i, u siapa? I ckp u kawan sms I. Pastu I kena gelak balik dengan dia. Nnt dia ckp skrg trending #cintamukabuku bkn #smssiapainibang. Haha. :P

Tak perlu la aku describekan siapa kawan aku tu. Cukup lah korang tau apa yang menyebabkan aku tersengih-sengih lately ni. Kalau tak explain, korang ingat aku gila pulak, kannnn? Hahaha.

Oh. Ni sorang lagi kawan baru aku. Memula aku menyampah dengan dia ni sebab insiden masa induction hari tu. Tapi lepas kenal dia kat Dungun hari tu, satu kepala rupanya dengan aku dia nih! haha. Meet my new friend, Aizat :

Ni masa kenduri kahwin kakak Ayi kat Kompleks belia dan kebudayaan, Shah Alam.


P/S: Kan best kalau aku guna firefox utk blogging? Takde la susah macam guna Safari ni. Nak letak gambar lebih2 pun masalah. Ada firefox utk MacBook Pro tak? *sigh*

P/S 2: Disisimu aku terdiam seribu bahasa
Dihatiku bergetar sejuta rasa
Namun sukar untuk aku meluahkan ku cinta padamu
Nafasku terhenti bila melihat dirimu
Terasa pantas degupan jantungku

SilaLIKE.IniPAKSAAN..hehe..

Over tak title? tolong bagi penyepak sekali. Thank you. Huahuahua. Okay. Kurangkan merepek. Kurangkan meraban.

First of all, Alhamdulillah, mimpi aku menjadi kenyataan. Bersyukur sangat. And of course, million thanks to my parent for their effort and sacrifices to make my dream becomes real. I appreciate this gift so much. Can't describe how much I love both of you. Oh. Thanks for understanding me. =')

Actually aku nak kenalkan baby bongsu aku ni. (setakat ni la. Esok lusa mana tau 'terberanak' yang baru pulak, kan?) hehehe.

Baby ni hadir dalam hidup aku pada 25 September 2011 yang lalu. Nama yang diberi tu ilham dari nama pelakon utama The Vampire Diaries, Ian Somerhalder (yg pegang watak Damon Salvatore tu.) Freak tak? Ye saya tau saya freak. Hahahaha.

Okay. Enough. Let's meet Baby Ian. =D

Bila bangun tidur and nampak lappy yang ada gambar apple kena gigit ni, terus bersemangat nak bangun. Bila balik kelas and nampak lappy ade gambar apple kena gigit ni, terus hilang penat. Hehe :D

P/S: Nampak sangat yang aku ni lonely bebenor. Gadget pun aku anggap macam anak aku sendiri, kan? :P

SilaLIKE.IniPAKSAAN..hehe..

Hua hua hua. Berapa lama dah blog aku ni tak berusik? Dah berapa inci dah habuk kat blog ni? Err. Apa perkembangan terkini dunia penulisan blog ni? Isk. Almaklumlah. Sibuk bebenar mengupdate twitter. Blog ni terabai. Isk isk isk. Sian kau blog. Takpe. Lepas ni aku update okay? He he he. :P


P/S: I love you so much, Baby Ian. Be good okay darling? :-*

SilaLIKE.IniPAKSAAN..hehe..

Love Notes...

Followers

Blogmates

Search This Blog

Loading...

My lover

Visitors since Nov '08

free hit counter

Foot Print.. ;)

Percaya Padaku =)


Wrong-gang