H.E.A.R.T

"H.E.A.R.T : Hari Esok Ada Rahsia Tersendiri"

Semoga masih belum terlambat untuk aku ucapkan Selamat Tahun Baru buat semua yang masih bernafas pada ketika ini. Tahun baru 2013 bagi aku bermula dengan 2 tragedi. Pada 1 Januari 2013, aku kehilangan 2 harta yang paling aku sayang; Macbook Pro dan iPad 2 (hadiah ulang tahun kelahiran ke 21 yang lalu). Waktu aku sedar Macbook dan iPad aku dah dicuri, aku sangat terkejut, panik dan tak mampu nak berfikir apa-apa. Fikiran aku kosong. Hati aku kosong. Terlalu hampa. Bila buat laporan polis, polis tu seolah-olah tak ada perasaan. Mungkin dia dah terlalu biasa mendapat laporan kecurian macam tu. Bila Investigation Officer datang ke rumah pula, aku disindir dan di tanya dengan soalan dan nada yang menyakitkan hati aku. 'Nyawa' aku dah dirampas dengan kasar, polis tu pulak layan aku macam tu. Siapa tak sedih? Hati aku terlalu sakit, sampai air mata pun tak mampu nak keluar. Aku cuma menangis sekali, sewaktu IO tu mencatat keterangan aku. Itupun sebab dia cakap "Saya tak berniat nak marah. Saya ni pemudah cara. Saya ambil kira semua kata-kata awak" Fikiran aku kosong. Aku terlalu tertekan. Sudahlah malam sebelum kejadian aku demam panas. Esok paginya pulak 2 barang kesayangan aku di rampas macam tu sekali. Yang lebih menyakitkan, aku sedar waktu penyangak tu menyelongkar meja aku dan Kak Yanty (Roomate aku), tapi aku boleh tidur balik. *Tarik nafas dalam2*

Pada 3 Januari 2013 pula, nenek aku kembali ke rahmatullah. Pagi tu, pukul 7.30 aku terjaga dari tidur. Tak lama lepas aku terjaga, mama telefon. Mama menangis. Dalam hati aku dah terdetik, ada perkara buruk yang terjadi. "Kak Long, Mak (nenek aku) dah tak ada" Sekali lagi, aku terkesima. Aku terdiam. Aku tak tahu macam mana nak respond. Yang terpacul dari mulut aku, "Innalillahiwainnaillahirojiun. Bila?" Mama jawab ringkas, "Baru ni" Lepas matikan talian, aku bangkit dari pembaringan. Aku duduk terpaku tepi katil. Aku seolah tak percaya dengan khabar berita yang baru aku dengar. Apa musibah tahun baru ni? Apa ujian yang aku terima ni? Esok ulang tahun kelahiran aku. Ini hadiah untuk aku, mungkin? Ujian dari Allah. Sepuluh minit aku termenung. Sepuluh minit aku terdiam. Tiba-tiba aku terfikir. Ayah! Ayah balik Malaysia tak? Aku telefon nombor ayah di Jakarta. Tak berjawab. Aku cuba sekali lagi. Selepas lebih 3 kali panggilan aku tak dijawab, aku telefon pejabat Kedutaan Besar Malaysia. Pun hampa. Tengok jam, 7.45 pagi. Waktu Jakarta baru 6.45 pagi. Aku telefon mak ngah, tanya perlu ke aku balik KL? Esoknya exam aku pagi. 8.30 pagi. Mak ngah kata, terpulang. Kalau nak jumpa mak buat kali terakhir, balik lah sekejap. Aku telefon mama, mama cakap benda yang serupa. Adik pun on the way balik dari Seri Iskandar. Lagi pun, mama nak kebumikan arwah selepas zohor. Aku bangkit dari katil, aku bersiap balik KL. Dalam kelam-kabut nak balik KL, aku sempat hantar SMS pada Puan Nasreen untuk batalkan janji temu yang aku buat dengan dia. 10.20 pagi aku sampai ke KL. Selesai baca yasin untuk arwah, aku keluar dari bilik yang menempatkan jenazah. Sejak aku sampai, aku tak buka pun kain yang menutupi kepala jenazah. Aku takut aku tak dapat kawal emosi. Aku cuba kuatkan hati. Aku cuba tabahkan hati. 11.30 pagi, jenazah dibawa ke surau Taman Permata untuk dimandikan. Aku menyusul ke surau setengah jam kemudian, selepas aku kunci pintu rumah. Aku sampai aje di surau, Abang Ejam (sepupu aku) bagi tahu yang mama panggil aku. Aku pergi ke tempat jenazah dimandikan. Aku cari mama. "Mama cari kak long?" Tenang mama jawab, "Mari mandikan jenazah." Aku kelu. Aku bingung waktu Mak Cik aku ikatkan lengan baju kurung aku. Aku terdiam bila mama letakkan sabun di telapak tangan aku dan pakaikan aku sarung tangan. Anehnya, tak ada air mata yang keluar dari kelopak mata aku tatkala aku melihat jenazah arwah yang terbujur kaku. Mungkin sebab aku sempat bersalaman dan mencium tangan arwah sebelum aku bertolak ke Melaka seminggu sebelum pemergian arwah; maka aku redha dengan pemergian arwah. Selesai membantu memandikan jenazah arwah, aku pergi menjemput Eena di stesyen LRT. Bila kami sampai semula ke surau, jenazah sudah siap dikafankan dan sedang menunggu kami berdua untuk menatap jenazah arwah buat kali terakhir. Selepas solat zohor, arwah di sembahyang kan. Usai solat jenazah, arwah di bawa ke tanah perkuburan AU4, Lembah Keramat. Arwah disemadikan di tanah perkuburan yang sama dengan dua orang anak lelaki arwah. Alhamdulillah. Jenazah telah disempurnakan dengan baik. Terima Kasih kepada jiran tetangga, saudara-mara dan sahabat handai yang banyak membantu kami sekeluarga menyempurnakan jenazah arwah. Al-Fatihah untuk arwah mak; Lijah binti Hasan. Semoga mak tenang di sana dan ditempatkan dalam kalangan orang yang beriman dan beramal soleh. Amin. Terima Kasih mak, atas segalanya. Jasa mak membesarkan kami takkan pernah luput.

Selepas menerima ujian ini, aku tetap yakin bahawa Allah mempunyai sesuatu yang lebih baik untuk aku dan keluarga. Aku redha menerima setiap ujian yang diberikan, walaupun pahit. Aku tahu, ada hikmah yang lebih besar yang Allah sembunyikan.

SilaLIKE.IniPAKSAAN..hehe..

1 Love notes:

Syiqa, aku baru tau. Innalillahiwainnailahirojiun.

:'(

Love Notes...

Followers

Blogmates

Search This Blog

My lover

Visitors since Nov '08

free hit counter

Foot Print.. ;)

Percaya Padaku =)


Wrong-gang